what is unstructured data in big data

0Shares

Data tak berstruktur dalam big data merujuk kepada data yang tidak memiliki format atau struktur tetap. Data ini bisa berbentuk teks, audio, video, gambar, atau berbagai jenis data lain yang tidak mengikuti format yang terstruktur seperti tabel atau basis data tradisional.

Unstructured data memiliki beberapa karakteristik yang membedakannya dari data terstruktur. Pertama, data tak berstruktur tidak memiliki skema yang terdefinisi dengan jelas. Ini berarti bahwa tidak ada format yang diikuti atau pemodelan yang telah ditentukan sebelumnya. Kedua, data tak berstruktur cenderung lebih sulit untuk diorganisir dan dianalisis dibandingkan dengan data terstruktur. Karena tidak ada format atau struktur yang ditentukan, penyimpanan, pengaksesan, dan pencarian data tak berstruktur menjadi lebih rumit.

Contoh-contoh data tak berstruktur termasuk pesan teks, media sosial, blog, email, vlog, rekaman suara, rekaman video, dan sebagainya. Data-data ini seringkali dihasilkan dengan cepat dan dalam jumlah yang besar, membentuk apa yang kita sebut sebagai “burstiness” dalam data tak berstruktur.

Analisis data tak berstruktur merupakan tantangan tersendiri dalam big data analytics. Jika data terstruktur dapat dianalisis dengan menggunakan metode dan algoritma yang sudah ada, data tak berstruktur memerlukan pendekatan yang lebih kreatif dan inovatif. Teknik-teknik pemrosesan bahasa alami (natural language processing), computer vision, dan machine learning dapat digunakan untuk menggali informasi yang berharga dari data tak berstruktur dan mengubahnya menjadi pengetahuan yang berguna.

Dalam simpulan, data tak berstruktur dalam big data merujuk kepada data yang tidak memiliki format atau struktur yang terdefinisi sebelumnya. Data ini seringkali sulit diorganisir dan dianalisis karena kurangnya format dan skema yang jelas. Namun, dengan penerapan teknik-teknik analisis yang inovatif, data tak berstruktur dapat memberikan wawasan dan pengetahuan berharga bagi pengambilan keputusan.

BACA JUGA :   kenapa harus belajar big data

Leave a Reply